Tuesday, February 10, 2009

9 februari 2009





9 Februari 2009
Selamat jalan abangku Khubaib Azahari. Berjuanglah di bumi Perth. Tuntutlah ilmu dlm keadaan imanmu kpd Allah. moga senantiasa dirahmatiNya & sentiasa dipermudah urusan. Kak Aishah..bertahan utk 3 bulan kritikal ni..
ma'akumullah inAllah ^-^

Monday, February 9, 2009

seorang pendidik

Pendidik ni tugasnye besar. lg susah n complicated dari keje seorg jurutera, doktor, peguam dsbginye. mungkin tidak scra literal/ dr sudut pandangan bahasa. tp secara subjektif, kerja pendidik ni sgtla perlukan calon2 yg cekal & tabah. bukan sekadar pendidik biasa. klulah ade sesi interview utk jadi pendidik ni, rasenye x cukup dgn soalan latar belakang akademik shj. sbb klu manusia hanya bergantung pd sijil & prestasinya di sekolah atau di universiti..benarkah die betul2 boleh menghadapi realiti di depan mata..?

anak2 murid yg pelbagai. yg punya seribu personaliti berbeza. ade yg suka kongsi, ade yg tidak. ade yg mudah terasa, ade yg easy going, ade yg suke ditanya, ade yg independent..etc.mcm2 jenis anak murid. semuanya istimewa. semuanye pendidik perlu raikan.

pendidik ini hanya manusia biasa. manusia yg sama2 keluar menuntut ilmu / bergegas ke tmpt kerja masa pagi masih gelap. pendidik ini senantiasa berusaha menjadi lebih baik. die punya kelemahan diri. juga ade kelebihan tersendiri. miliki hati & perasaan. sungguh pendidik ini sama seperti manusia yg lain. tp pendidik ini tak pernah lupa bermunajat pd Allah. berdoa agar diri sentiasa tabah & sabar. berdoa utk kesejahteraan anak muridnya. mendoakan kesihatan setiap dari anak murid yg telah disentuh hatinya. berharap agar dia & anak muridnya berjumpa di jannah satu masa nnt..

masalah & cabaran x pernah lekang. saban hari pendidik ini pasti berhadapan dgn sejuta dugaan. namun tiap duri di depan mata ditangkis dgn iman yg kukuh. pendidik juga kekadang lemah. rase penat & lelah. di saat lemah dan penat, ade shj suara2 kecil berbisik : "knp aku jadi pendidik?? bersepah lg org selainnya yg mampu jd pendidik..knp aku??" pendidik tahu itu hanya mainan syaitan. yg benci akan kerja seorg pendidik. pendidik mahu bebas dari bisikan itu. kerana takut akan termakan dgn bisikan hasutan syaitan. kekadang pendidik rase x mampu lg nk berdepan dgn segala mehnah. sgla ujian yg diberi. tp pendidik tahu..bukan die seorg yg bekerja mendidik anak murid yg ramai itu. tp di tmpt lain, masih ramai lg yg turut sama menangis sepanjang mendidik. apatah lagi dgn kehidupan peribadi yg perlu pendidik lalui spt org lain.

jalan ini bukan jalan yg mudah. pendidik perlu selalu bersujud pd Allah yg satu. meminta kekuatan tiap saat yg ade. meminta ketenangan jiwa..ya Allah..berat sungguh pendidik rasakan. astaghfirullah3x..berat sgtkh jika nk dibandingkan dgn beratnya amanah yg dipegang oleh Rasulullah?? tugas menyebarkan agama Islam kpd manusia yg jahil. berdepan dgn golongan munafik & musyrikin.

istighfarlah wahai pendidik!! mmg benar tugas sbgi pendidik sgt berat. kerana pendidik memegang sebuah amanah. membentuk anak murid menjadi manusia yg Ilahnya hanya satu..iaitu pd Allah. sungguh mmg berat. x siapa yg tahu & faham ttg kesedihan kamu tatkala anak muridmu 'lari'..tatkala anak muridmu menolak ajakanmu kpd yg baik, tatkala anak muridmu meninggalkan kamu. dan x siapa yg tahu & faham ttg betapa gembiranya pendidik saat anak murid kamu tersenyum kpdmu, berkongsi masalah dan ceritanya kpdmu, berjuang bersama2 kamu & turut sama menjadi pendidik sperti kamu. Allah..indah sungguh perasaan ini. siapalh yg faham melainkan Allah serta sahabat pendidik yg lain..

"amanah ini bukan hak milik, tapi anugerah"
moga pendidik termotivasi
tiap saat & waktu..

Alangkah cantiknya kerja mendidik ini... jika semua guru/ cikgu/ muallimah/ ustazah etc di sekolah2..di pondok2..di mana2 sekalipun..adalah seorang PENDIDIK/ MURABBI. sesunguhnya kerja mendidik & membentuk manusia itu sukar. tetapi...

yakinlah wahai pendidik sekalian..jika kt menolong agama Allah, pasti Allah akan membantu kt.

mohonlah pdNya selalu. DIA sentiasa menunggu suara luahan hati & esak tangisan hambaNya..

Sunday, February 8, 2009

bukan untuk si manja…. !

Pencerahan bukan untuk orang manja

Tarbiyyah bukan untuk orang yang malas.
Dakwah bukan untuk orang yang takut nak bergerak dan mencabar diri.
Tarbiyyah bukan untuk orang yang cepat bosan, lari, lompat-lompat, sekejap down-sekejap up, cepat terasa.
Tarbiyyah bukan bagi orang yang memilih program untuk dia ikuti yang senang dan mudah join, yang penat, bersusah payah elak.
Bukan untuk orang yang mencari tarbiyyah hanya bila terasa diuji oleh tuhan. Kalau tak, batang hidung pun tak nampak.
Bukan bagi yang meletakkan dakwah hanya untuk mencari calon akhawat atau ikhwah sebagai sang isteri dan suami,
-yang join hanya untuk meminta tolong teman-teman pencerahan bila dia dalam kesusahan.
Tapi kesenangan dan kelebihan yang dia dapat, tak share pun dengan orang lain.

-yang cepat mengalah,

-yang meletakkan mabit, qiamullail, daurah, dan tathqif dalam diari hanya selepas ditolak dengan semua agenda dan upacara-upacara ‘penting’ yang lain.
-yang hanya pandai cakap (dan menulis), tapi amal kosong
-yang hanya tahu compare jamaah itu dengan jamaah ini, yang boleh mengkritik dan menilai harakah ini dan itu.

Dakwah bukan untuk orang yang ikut liqa’ hanya kerana nak disebut sebagai ahli dalam harakah ini dan itu, jamaah ini dan itu.
Dakwah bukan untuk orang yang tak boleh diberi tugasan last minute.
Dakwah bukanlah untuk orang yang tak nak keluarkan duit, infaq di jalan Allah.
Dakwah bukan untuk orang yang tak boleh sesekali tidur lewat, terpaksa berjalan jauh.
Dakwah bukan bagi orang yang kalau ada program untuk ikut terlibat, mesti naik motokar besar dan mewah, yang air-cond, dan laju. Yang tak nak naik bas, public transport, dan yang kena berpeluh-peluh.

Tarbiyah bukan untuk orang yang kena contact dan info dia setiap masa tentang perkembangan terkini sedangkan dia kena macam boss, hanya tunggu information.
Pencerahan bukan bagi mereka yang hanya nak berkawan dengan orang berduit dan berharta, yang hidup mewah, dan mengelak berkawan dengan orang susah, miskin, dan pakai comot.
Dakwah bukanlah untuk orang yang setiap masa dan ketika, kerja nak beri alasan ini dan itu. Penat, mengantuk, susah, banyak kerja, keluarga tak bagi keluar.

Tarbiyyah bukanlah segala-galanya. Tapi segala-galanya bermula dengan tarbiyyah.
Tanpa anda, orang yang sering beralasan ini, dakwah akan terus berjalan. Islam akan tetap berjaya. Ummah akan tetap terpelihara.

Cuma tanpa pencerahan,
Tanpa tarbiyyah,
Tanpa dakwah
Belum tentu kita akan berjaya di mahsyar nanti.

Tak mengapa. Teruskan hidup anda seperti biasa. Dakwah tak memerlukan anda. Tiada siapa pun yang rugi tanpa kehadiran anda.
Berbahagialah seadanya.

Saya menghitung diri.
Terlalu kerap menuturkan.
“saya busy..saya sibuk..saya penat..saya letih..”
Adakah ini petandanya saya terlalu manja?
Ya Allah, tabahkan hamba-Mu.
“amanah ini bukan hak milik, tp anugerah dr Nya”

copy paste dari http://muntalaq.wordpress.com/

Tuesday, February 3, 2009

jgn berhenti..

Hari ni hati masih nk berbicara ttg Palestine. mungkin masih ttg isu boikot memboikot ni. sbb mengikut observation aku yg terbatas ni, rata2 rakyat malaysia ni masih lg x ambil serius dlm memboikot barang2 israel & sekutunye. kenape? aku pun x sure. mungkin dh terlalu sebati dgn makanan, produk & kedai2 mereka..smpi susah utk nk tolak. mungkin semasa Gaza baru diserang, semua org bersungguh2 boikot. tp bile dh ceasefire, kedai Mcd tu penuh balik dgn pelanggan. wpun sebenanye bukn betul2 ceasefire pun, klu ade yg masih x tahu/tak sempat bace suratkhabar & tgk berita, mereka masih diserang sehingga saat ini. isu ini sudah 60 tahun lamanya wahai rakyat malaysia.

aku teringat seorg schoolmate kat al-amin dulu. baru2 ni die ckp ade lecturer kat univ. die pro israel. ni bukan sesiapa ye. tp org melayu. sungguh aku bengang & x faham. apepun, org2 sebegini jgn sekali2 kt tolak ketepi. rasa kesian pun ade. mungkin benar sepanjang umur hidup die, maklumat yg die dpt terbatas. dan mungkin die juz rely on info2 yg x konfem sahih beritanye. sbb tu sehingga saat ni, sesiapa yg tahu & faham ape sebenarnya yg berlaku di palestine...ringan2kn mulut utk bercerita pd org di sekeliling. bukan ke sharing is caring??

baru2 ni sempat berborak dgn Yusra psl isu boikot ni. sungguh aku sgt kagum dgn keseriusan die memboikot. klu ckp dgn die..kamu dpt rase betapa die berusaha x pegi & makan produk israel & sekutunye. susah. mmg susah. sbb hati say "no". tp nafsu kate "ape tunggu lg..sedap..lapar dsbginya.." tp klu tiap kali pun kt kate susah..bile lagi. klu org kat negara lain bole serius memboikot..kt sepatutnye lebih dari itu. mereka melihat atas dasar kemanusiaan or human rights. kt yg beragama Islam ini septutnye memandang isu palestin lebih dari atas dasar kemanusiaan. ini isu semua! ini ttg Islam tercinta! aku pasti rakyat malaysia adlh masyarakat yg lembut hatinya. jgn tunggu lg. para ibu bapa tolglah..didik anak2 ttg isu palestine nih. at least..do something! inAllah u'll get rewards for tht. wpun sumbangan kt sekecil zarah sekalipun. it's never too late!!

sekali lg aku tekankan..sebelum nk melangkah masuk dlm kedai Mcd & seumpamanya yg ade kaitan dgn Israel & sekutunya..fikir balik baik2. fikirkan daging burger tu umpama kamu makan daging umat Islam di Palestine. maunya kamu muntahkan balik! gunekan akal fikiran & logik. bykkan berfikir supaya kt jumpa dgn kebenaran. pd pengunjung blog yg mungkin berminat utk tahu ttg palestine..sejarahnya & sebginya..yg rajin online, aku cadangkn website ini. inAllah sumbernya diyakini.

http://palestinkini.info/

utk yg suka menelaah buku, ini antra pilihan yg ada:


akhirnya sesungguhnya nikmat sihat itu wajib kt manfaatkan. sekali lg nikmat sihat itu ditarik dr aku. benar2 ini satu peringatan.

note: dlm post ni..asik sebut psl boikot produk mknn. byk lagi selain ini. cthnye produk2 mekap, produk komputer dsbaginya.

Monday, February 2, 2009

DIA tak pernah jauh..


Khas utk semua pejuang Islam, semua muslim..sesungguhnya kita tidak berseorangan.saat kt lemah, saat kt lupa, saat kt senang & susah, DIA juga yg kekal di sisi..
Allah is always there for us. have faith in HIM.

Allah Knows by Zain Bhika

Suatu hari, seorang arab Badwi datang bertemu dengan Rasulullah s.a.w katanya, "Wahai Rasulullah, adakah Tuhan itu dekat sehingga kami dapat bermunajat kepadaNya? Atau Tuhan itu jauh sehingga kami perlu menyeru kepadaNya?" Rasul terdiam hingga turunlah jawapan terus dari Allah swt berkenaan pertanyaan Badwi tadi…

Dan apabila hamba-hamba- Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia memohon kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah-Ku) dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran. (Surah al-Baqarah ayat 186)

Berpergang teguhlah dengan janji Allah ini, kerana tiada yang paling setia dengan janjinya melainkan Allah semata-mata. Allah memberikan baik dan buruk sesuatu perkara hanya atas tiga perkara:

1) Kerana Dia mahu mengingatkan kita kepadaNya.

2) Kerana Dia mahu mengampunkan dosa kita.

3) Kerana Dia mahu mengangkat martabat kita di sisiNya.

Tetapi, asal ketiga-tiga yang di atas itu adalah kerana Dia Maha Menyayangi kita sehinggakan bila kita terlupa atau sengaja lupakan Dia, tidak diazabnya kita terus serta merta. Bahkan Dia berikan sedikit cubaan, supaya kita ingat kembali padaNya. Supaya kita rasakan kembali kasihNya yang melimpah-limpah, supaya kita lembut hati untuk berkasih padaNya, dan supaya kita kembali ke pangkuanNya.

Hanya Dia sahaja tempat pergantungan kita. Selama mana kita bergelar hamba kepadaNya, selagi itulah kita bergantung seratus peratus kepadaNya. Dia menjanjikan kebahagiaan dengan segala ketenangan, ketenteraman, kekuatan, kebenaran, kemuliaan dan kesucian diri apabila manusia mendekatiNya. Dia Maha Menyayangi hamba-hambaNya, walau pun jelas keingkaran hambaNya. Dia tidak pernah memungkiri janji-janjiNya. Dia menawarkan kasihNya di mana sahaja kita perlukan. Dia menawarkan kasihNya bila saja kita dambakan. Dan Dia menawarkan kasihNya atas apa sebab sekali pun kita pohonkan.

Oleh itu, Kenapa perlu berputus harap padaNya. Sedangkan Dia tidak pernah memandang kita dengan pandangan kebencian? Kenapa perlu merintih pada ketentuanNya sekira Dia menawarkan kebahagiaan yang sangat besar di hujung perjalanan? Kenapa perlu ragu-ragu padaNya yang tidak pernah memungkiri janjiNya kepada kita? Tanda kasihNya sentiasa ada di dalam hati kita. Rujuklah kembali kepada ayat-ayat kasihNya yang diturunkan kepada kita, nescaya di sana ada janji setiaNya untuk kita…

Katakanlah: "Hai hamba-hamba- Ku yang malampaui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dia-lah Yang Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (Surah az-Zumar ayat 53)

Ujian yang datang dariNya, terimalah dengan hati yang tenang. Berpautlah pada tali cintaNya dengan sekuat-kuat pautan, nescaya kita tidak akan terhempas dipukul badai dunia. Pandanglah sesuatu ujian itu dengan pandangan Allah. Letaklah Allah di hadapan kita dalam melalui sesuatu musibah, nescaya Allah meletakkan kita di hadapanNya, nescaya Allah memandang kita selamanya dengan pandangan kasihNya, nescaya Allah sejukkan hati dan jiwa kita dengan hidayahNya, dan diterangi jalan hidup kita dunia dan akhirat dengan Nur kekuatanNya.

Tidak ada gunanya kita mengadu dan bersedih hati, bila kita diuji Allah. Kerana orang-orang yang beriman hanya bersedih bila Allah tidak memandangnya lagi, selagi ada pandangan Allah pada kita, maka syukurilah dengan ujian itu. Tanda Dia amat mengambil berat akan hal kehidupan kita. Tidak bermakna hilang kasih manusia itu, hilang selamanya. Mungkin ada kasih yang lebih hebat menanti di hari muka, yang kita tidak pernah bayangkan di mata dan tidak pula pernah kita kecapinya di hati.

Sebaliknya, dekatilah Allah sedekat-dekatnya. Kasihilah Allah sedalam-dalamnya. BERBUALLAH DENGAN ALLAH selalu. Bermunajatlah kepadaNya selalu. Mengadulah masalah kita padaNya selalu. Mintalah kasihNya selalu. Nescaya Dia akan sentiasa dekat pada kita. Dia akan sentiasa kasih pada kita. Dia akan selalu berbual dengan kita. Dia akan selalu mendengar munajat kita. Dia akan selalu berkongsi masalah kita. Dan yang paling penting, Dia akan sentiasa meletakkan kita sebagai hambaNya yang mulia di sisiNya.

Apalah harga dunia jika ditimbangkan dengan setitik kasih sayang Allah. Hilang nikmat dunia bila datang setitis rahmat Allah. Lebur seluruh dunia, tenggelam dalam cinta Allah. Bila manusia sudah benar-benar teguh bersama Allah, perjalanannya sentiasa tenang dan damai, hatinya sentiasa terpaut pada Allah. Kasihilah Allah sepenuh hatimu, tumpahkanlah cintamu kepadaNya seikhlas mungkin, dekatilah Allah sedekat mungkin dan cintailah Allah sehalus mungkin. Nescaya hadir nanti insan yang mendekatimu kerana kelimpahan kasihmu pada Allah, kerana keikhlasan cintamu pada Allah, kerana dekatnya dirimu dengan Allah.. ketika itu dirimu akan menjadi perantara tumpahnya kasih Allah padanya...

Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan beramal saleh, kelak Allah Yang Maha Pemurah akan menanamkan dalam (hati) mereka rasa kasih sayang. (Surah Maryam ayat 19)